When I’m falling in Love


When I Fall in LOVE😛
Bener2 anget bener kalo ngomongin cinta, seperti penyakit menular yang dengan segera mewabah kepada siapa saja yang konon terkena virusnya. Lebay..mode on.

Layaknya dua kutub yang berbeda, dan diciptakan sebagai pasangan satu dengan yang lainnya. Ya itulah rijal (laki-laki) dan nisa (perempuan). Nah karena seperti dua kutub yang beda, maka wajar jika ada daya tarik menarik antar kutub (gitu seh rumus Fisika dulu pas sekul bahwa kutub negatif akan tertarik dengan kutub positif). Tak perlu heran pula jika toh pada akhirnya laki-laki lebih senang bercengkerama dengan perempuan, begitu pula sebaliknya. Biasanya sih kalo masih sekolah tak menutup kemungkinan yang kuliah hingga dunia kerja, di embel-embeli pinjam catatan inilah itulah, entahlah.


Hanya sekedar buat curi-curi perhatian, ato mau mengenal lebih dekat. Kalo sekarang, seiring dengan perkembangan teknologi, mulai dari chatroom by MIRC hingga YM,Gtalk, Friendster, Twitter ampe Facebook. Semakin gencar pula serangan terhadap target. Yang nekat terkadang mau antar ke sana kemari membawa alamat bersama ting-ting-ting. Dari sekedarnya saja hingga menjadi sebuah kebiasaan. Dimulai hal sepele seperti itulah pemicu sebuah virus, biasa di sebut VMJ(Virus Merah Jambu). Hayo ngaku ajah😛. Siapapun bisa kena, mau orang pinter ato gak, apa dia kaya ato miskin. Mau tua, muda bisa kena. Hingga tak terlepas pula insan yang berlabelkan ‘pengemban dakwah’, terkena panah asmara. Ups!!!( Mohon maaf jika ada yang merasa demikian, tiada maksud untuk menyinggung, namun inilah realita, tak perlu sebut nama ato nunjuk siapa…) ^_^

Hingga pernah suatu ketika terlontar dari salah seorang adik kelas bertanya, “Mbak gak pernah jatuh cinta?” Glodak..neh tiba2 tiada angin dan hujan menanyakan hal2 yang di luar kebiasaan meski sekarang adalah musim hujan dan lagi kencengnya angin unjuk gigi😀. Yah, saya cuma bisa tersenyum. Lantas apa mau diceritakan mellow guslow kalo sedang jatuh cinta, terus emang bisa bikin mati kalo gak pernah ngerasakan. Nggak juga kan? Buktinya nih tulisan masih bisa nongol en kalian baca, berarti saya masih ada. Sekelebat logika yang berkeliaran di kepala tuh seperti mau muntah semua, boleh jadi ini hasil didikan selama beberapa tahun bersama orang-orang teknik yang lebih mengedepankan logika dibanding rasa. Namun bukan menjadi identifikasi kalo saya manusia tidak berperasaan. Sadisnya…Tambah lagi riwayat berteman dengan mereka (kaum Adam) pada masa jahiliyah, eits.. bukan pacar loh ya, Alhamdulillah enggak pernah, meski seribu tawaran hadir tuh katanya manislah, bisa bikin semangat lah, ada yg perhatianlah, ada yg anterlah, ada yg nemenin lah. Lah emang dia siapa, koq keliatannya nasibnya buruk banget, seperti sopir ato asisten ato pembokat getu. Yah kalo boleh saya simpulkan pacar=pembantu (hanya ada untuk ngebantu :P). Tanpa orang yang didefinisikan sebagai pacar, tetep aja saya ada yg nganter, ada yg perhatian, ada yg nemenin, ada yg ngebantu, so gak butuh yg namanya pacar.

Nah, apa itu berarti gak boleh jatuh cinta? Kata siapa?. Sebenarnya gini nih, cinta itu adalah fitrah manusia yang diberikan oleh Allah SWT. Cinta itu merupakan naluri. Setiap insan pasti akan memilikinya. Kecintaan terhadap orangtua, kepada saudara, kepada keluarga, bahkan kepada lawan jenis juga. Datangnya naluri itu karena adanya rangsangan or pemicu kalo dalam istilah database adalah trigger ;D (2 minggu praktikum jadi kebawa-bawa mulu). Pemicu naluri tersebut berasal dari luar diri kita bukan dari dalam. Misalkan nih, kalo yang akhwat bisa aja ngeliat ikhwan yang militan, kemudian ada yg beda dari biasanya (begh..koq kayak di sinetron2, yah emang kadang gak jauh beda, yg terkadang beda adalah penyikapannya). Ato yg paling umum neh , ada yg ‘bening’ dikit ajah wis ngeliriknya bahkan menargetkan bagaimana bisa menjadikannya bertekuk lutut juga, itu yg biasa digemborkan media yg bernama televisi. Mulai dari film/sinetron anak2 hingga yg punya embel2 islami, tetep aja bernuansakan romantisme yg mengundang syahwat. Maka tak heran anak2 jaman sekarang tuh sangat familiar dengan kata2 pacar. Kalo gaya pacaran Islami katanya, dimulakan dengan Bismillah diakhiri dengan Alhamdulillah, tempatnya pun di masjid2.Byuh, maksiat koq ya masih nginget2 Allah. Kalo ke bioskop tontonannya ya KCB, Ayat-ayat Cinta, yang terbaru tuh Hafalan Sholat Delisha ato Ummi Aminah. Kalo pas Ramadhan, ngingetin untuk sahur. Seringkali kirim SMS2 tausiyah. Mbangunin untuk tahajudan. Apalagi kalo yang senasib sepenanggungan seperjuangan dalam sebuah lembaga dakwah. Intensitas berinteraksi tanpa adanya pengendalian diri bisa memungkinkan menjangkit VMJ yang tanpa disadari. Ya..ya..ya..tanpa tersadar sebenarnya mereka sedang menggali lubang kemaksiatan yang semakin dalam. Hiks..hiks..hiks…. (udah jangan sesenggukan kalo dah kejadian…tobatlah sebelum terlambat).

Teringat kisah seorang kawan yang naik bus Mlg-Sby, bertemu dengan seorang ibu dan putrinya yang masih berusia balita (antara 3-4tahunan, lupa pastinya), nah waktu itu Sang Ibu bilang, kalo dah kuliah boleh apa? Secara spontan sang anak mengatakan ‘boleh pacaran Ma’. Waks, kontan saja membuat kawan saya tersebut kaget, keheranan. Nih ibu ngajarin apa sih, koq masih unyu-unyu si anak diajarin pacaran segala. Gedenya bakal jadi apa nih anak? Itu batinnya. Itu kenyataan, bukan sekedar cerita saja. Dan parahnya emang sudah menjamur virus2 bernama ‘pacaran’. Dengan slogan, kalo gak pacaran gak laku. Serta telah menjadi maklumun di tengah-tengah masyarakat kalo pacaran itu biasa, yang aneh adalah yang gak punya pasangan. Wuih, benar2 wis nyeleneh kiey. Kalo boleh dibilang orang gak pacaran itu berarti abnormal, gak gaul, kuper, hombreng ato lesboy de el el sederet cacian menempel predikat para jomblo. Meski demikian, ada yg gak terima kalo dibilang jomblo. Misal neh Ari pocong(yg terkenal by twit pocongnya) mengatakan kalo Jomblo itu nasib tapi Single adalah pilihan. Glek, apa bedanya choy😀. Ampe-ampe saykoji menuangkan dalam liriknya “Malam minggu die mlongo, soal cewek die dongo, tapi die bukan homo, die Cuma seorang jomblo”.
Ckckckck……

Lantas apakah sebuah kutukan kalo gak pacaran? Apakah berarti normal kalo berpacaran? Terus kalo gak pacaran gimana bisa mengenal orang yg dinikahi?dan bla..bla..bla…dalil en pertanyaan yang pingin mengukuhkan bahwa pacaran itu wajib. Kacau dah, udah salah pake dalil pula.

Okey bro n sis kita jawab pertanyaannya atu2 yak. Sabar aja… for the next ^^

Seperti yang pernah diungkapkan sebelumnya, bahwa cinta itu fitrah dan anugerah dari Allah SWT. Cinta tak pernah sekolah, sehingga tak pernah tahu baik dan buruk. Cinta tak pernah punya mata, hingga tak bisa bedakan mana coklat mana donat , meski donat berasa coklat ^_^. Namun, cinta saat ini selalu jadi kambing hitam(Kasian ya… shaun the seep bisa2 turun harga jualnya neh..nah loh ngomongin apa seh…). Atas nama cinta pacaran merajalela. Demi cinta, keperawanan tergadaikan. Bilangnya cinta, tapi syahwat yang dipelihara. Apakah itu semua dikatakan sebagai cinta adalah anugerah atau pembawa petaka? Apakah berarti Allah salah memberikan cinta untuk manusia? Lantas bagaimana dunia tanpa cinta?
Mencintai dan dicintai adalah sebuah kewajaran, terlepas apakah di dunia nyata atopun tiba2 nongol di dunia maya. Tak bisa diperkirakan kehadirannya. Tak pernah ada yang salah dengan cinta sebagai fitrah manusia. Yang melakukan pelalaian adalah manusia. Kelalaian yang mengakibatkan berbagai macam kerusakan. Sungguh kasihan kaum muslim saat ini, benar2 harus mampu bisa dan gak boleh tidak untuk menjaga dirinya sendiri. Menjaga agar aqidah tidak terkontaminasi. Parahnya, kala masyarakat berupaya untuk menjaga aqidah. Namun, sistem yang berada di dalamnya tak mendukung, secara sistemik semakin mendukung akan nafsu syahwat yang mengatasnamakan cinta. Berbagai media mendukung untuk ‘memusyiri’ (memancing su’ur/perasaan). Lantas masyarakat pun tak pelak menjadi pendukung utama.

Nah..nah..jadi..jadinya gini nih, perasaan-rasa cinta itu dirusak sedari kita masih dalam usia dini (belum baligh). Capeek dech ~-~

Cinta dalam pandangan Islam merupakan salah satu wujud dari naluri untuk berkasih sayang/mempertahankan jenis ato yang kerennya di sebut ‘Gharizatun Nau’. Gharizatun Nau’ datangnya jika ada rangsangan dari luar, misal neh ketika melihat adik/kakak terbersit rasa sayang dan simpati kepada mereka sebagai saudara kandung, atau ngelihat lawan jenis yang menimbulkan daya tarik tersendiri. Di karenakan dorongannya berasal dari luar, maka tak berpengaruh dengan kondisi internal kita (tubuh atopun yg lainnya). Ketidakterpenuhinya rasa tersebut pun secara otomatis gak bakalan bikin mati, kemungkinan besar cuma bikin keresahan, was-was, gak tenang de el el kalo dibiang bahasa trendnya tuh galau. Itu doang, bo’ong banget kalo cinta itu bisa membunuh ato bikin mati. Kemungkinan kalo bikin mati, tuh karena gak mau makan/minum, keinget mulu ma do’I hingga akhirnya sakit ato yang ekstrem bunuh diri. Iih… kasihan deh lu… Hidup koq jadi sandera cinta, cinta semu pula. Ckckckck….
Gimana kalo dah kesetrum ma tuh virus merah jambu? So, what can you do?…

Tenang-tenang sob, kalopun dah kepincut mah tuh virus, bisa koq disembuhkan. Don’t worry and don’t panic!!!

Dalam Islam tak pernah ada sekalipun pengekangan ato upaya untuk menghilangkan fitrah manusia atas Gharizatun Nau’nya melainkan islam memberikan fasilitas dalam sebuah wadah yang dinamakan ‘pernikahan’. Nah, jadi kalo kalian kepincut akhwat (buat ikhwan) or sebaliknya, jalan satu-satunya ya..nikah bro n sis. Berani mencintai ya…kudu berani pulalah menikahi. Jangan mencintai terus obral cinta kemana-mana. Jangan mencintai tapi bersikap layaknya orang pacaran meski tanpa label, ato hts (hubungan tanpa status). Begh…maksiat koq dipelihara. Gak malu sama Sang Penguasa Jagad Raya ini? Biasa ngomongin syariat Islam di tengah umat, eh gak tahunya malah jadi pelanggar syariat. Naudzubillahi min dzalik.

Iya sih tahu, nikah solusinya. Tapi masih kuliah gimana? Belum siap nih punya tanggungan. Belum bisa juga menafkahi istri. Apalagi neh jaman kapitalis, mau dikasih makan apa coba. Lha wong bayar SPP aja…cenut-cenut. Hmmm…itu tuh segudang alesan, segudang persepsong negative. Lha wong nikah aja belum dah buat tembok bayang2 madesu (masa depan suram). Begh…yang bener aja choy, berani pedekate ma akhwat (gak nutup kemungkinan kebalikan)..eh gak berani bertanggung jawab. Udah khitbah, eh gak tahu kapan bakal nikah. Wee..tinggalin aja tuh, kayak gitu tuh maksiat berbalut syariat. Indah di lihat..eh neraka tuh alamatnya. Masya Allah. En perlu dicatet n di inget baik2 neh. Bahwa laki2 baik2 ya untuk perempuan baik2…begitu juga sebaliknya, dan laki2 keji teruntuk perempuan keji pula. So, kalo ngaku muslim en muslimah yg kepingin dapet predikat sholeh n sholehah….udah tinggalin ajah tuh perilaku jahiliyyah.

Keliatan sadis bin jahat neh…koq melulu ikhwan yang terpojok. Bukan begitu bro, maksudnya emang yang berani maju tuh biasanya ikhwan bukan bakwan. Nah kalo akhwat neh, tak perlulah mendayu-dayu, menggunakan kata2 lelembut gemulai, syahdu mellow guslow dan seabrek lainnya yang membuka celah bagi yang terkotori hatinya..mudah untuk termusyiri…

Ih..ukhti ini koq…. , Subhanallah akhi itu loh….Wah keren dia koq… (bla..bla…bla….bla… males nerusin :D)

Tes..tes..tes…(cup2…cup..cup… udah jangan nangis entar banjir loh)

Ah, sudah neh kayaknya ngomongin cinta mulu…tahukah kalo cinta hakiki neh katanya hanyalah untuk Allah, RasulNya serta jihad fi sabilillah… serta mencintai apa-apa berlandaskan kecintaan kepada Allah SWT.

“Cinta Hakiki merupakan cinta yang benar dan sejati. Cinta hakiki tidaklah sebatas dunia, melainkan tembus ke akhirat. Bukan hanya mahbub dan cara mencintainya yang dibenarkan secara syar’iy, landasan pelaku melakukannya pun semata karena Allah SWT” (Inspiring Love- MR. Kurnia)

“Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman Amat sangat cintanya kepada Allah. dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah Amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal)” (TQS Al Baqarah:165)

@da’i 8022012

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s